Business Letter

  1. Find the definition of business letter !
  2. Mention and explain the types of business letter !
  3. What are the styles of business letter !

Answer

  1. Abusiness letter is usually a letter from one company to another, or between such organizations and their customers, clients and other external parties.
  1. Types Of Business Letter
  • Sales Letters

Typical sales letters start off with a very strong statement to capture the interest of the reader. Since the purpose is to get the reader to do something, these letters include strong calls to action, detail the benefit to the reader of taking the action and include information to help the reader to act, such as including a telephone number or website link.

  • Order Letters

Order letters are sent by consumers or businesses to a manufacturer, retailer or wholesaler to order goods or services. These letters must contain specific information such as model number, name of the product, the quantity desired and expected price. Payment is sometimes included with the letter.

  • Complaint Letters

The words and tone you choose to use in a letter complaining to a business may be the deciding factor on whether your complaint is satisfied. Be direct but tactful and always use a professional tone if you want the company to listen to you.

  • Adjustment Letters

An adjustment letter is normally sent in response to a claim or complaint. If the adjustment is in the customer’s favor, begin the letter with that news. If not, keep your tone factual and let the customer know that you understand the complaint.

  • Inquiry Letters

Inquiry letters ask a question or elicit information from the recipient. When composing this type of letter, keep it clear and succinct and list exactly what information you need. Be sure to include your contact information so that it is easy for the reader to respond.

  • Follow-Up Letter

Follow-up letters are usually sent after some type of initial communication. This could be a sales department thanking a customer for an order, a businessman reviewing the outcome of a meeting or a job seeker inquiring about the status of his application. In many cases, these letters are a combination thank-you note and sales letter.

  • Letters of Recommendation

Prospective employers often ask job applicants for letters of recommendation before they hire them. This type of letter is usually from a previous employer or professor, and it describes the sender’s relationship with and opinion of the job seeker.

  • Acknowledgment Letters

Acknowledgment letters act as simple receipts. Businesses send them to let others know that they have received a prior communication, but action may or may not have taken place.

  • Cover Letter

Cover letters usually accompany a package, report or other merchandise. They are used to describe what is enclosed, why it is being sent and what the recipient should do with it, if there is any action that needs to be taken. These types of letters are generally very short and succinct.

  • Letters of Resignation

When an employee plans to leave his job, a letter of resignation is usually sent to his immediate manager giving him notice and letting him know when the last day of employment will be. In many cases, the employee also will detail his reason for leaving the company.

  1. Styless of business letter Modified Block Style

BUSINESS LETTER

1. The Heading

The heading of a business letter should contain the return address (usually two or three lines) followed by a line with the date.

The heading is indented to the middle of the page in the modified block and semiblock styles. It begins at the left margin in the block style.

If the stationery is imprinted with the return address, then the return address may be omitted.

Sometimes a line after the address and before the date may include a phone number, a fax number, an E-mail address, or the like.

Particularly if the address uses three or more lines, it is good to skip a line before the date. When using the block style, always skip a line before the date.

Always include the date.

Example:

Acme Explosives, Inc.

100-B Dry Gulch Alley

Lonesome Coyote AZ 85789

(602) 555-5555

July 14, 1997

2. The Inside Address

This is the address you are sending your letter to. Make it as complete as possible. Include titles, names, and routing information if you know them.

This is always on the left margin.

Skip a line after the heading before the inside address. Skip another line after the inside address before the greeting.

Example:

Dr. Calvin Carson

Cross Country Coach

Dept. of Athletics

Colorado Community College at Cripple Creek

Cripple Creek CO 80678

3. The Greeting

The greeting in a business letter is always formal. It normally begins with the word “Dear” and always includes the person’s last name.

It normally has a title such as Mr., Mrs., Dr., or a political title.

The greeting in a business letter always ends in a colon.

4. The Body

The first line of a new paragraph is indented in the semiblock style. The block and modified block style have all lines of the body to the left margin.

Regardless of style, skip a line between paragraphs.

Skip a line between the greeting and the body. Skip a line between the body and the close.

5. The Complimentary Close and Signature Line

The left edge of the close and signature line in the semiblock and modified block begin in the center, at the same column as the heading.

The close and signature of the block letter begins at the left margin.

The complimentary close begins with a capital letter and ends with a comma.

Skip from one to three spaces (two on a typewriter), and type in the signature line, the printed name of the person signing the letter.

Sign the name in the space between the close and the signature line, starting at the left edge of the signature line.

Women may indicate how they wish to be addressed by placing Miss, Mrs., Ms. or similar title in parentheses before their name.

The signature line may include a second line for a title, if appropriate.

The signature should start directly above the first letter of the signature line in the space between the close and the signature line. Use blue or black ink.

Example :

Sincerely,

(Signature goes here)

(Mrs.) Elisabeth Jackson

Director of Acquisitions

References :

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Regulasi dan Prosedur Pendirian Usaha di Indonesia

Bentuk-bentuk Badan Usaha di Indonesia

  • Perusahaan Perseorangan (Proprietorship)

     Perusahaan perseorangan adalah badan usaha kepemilikannya dimiliki oleh satu orang. Individu dapat membuat badan usaha perseorangan tanpa izin dan tata cara tententu. Semua orang bebas membuat bisnis personal tanpa adanya batasan untuk mendirikannya. Pada umumnya perusahaan perseorangan bermodal kecil, terbatasnya jenis serta jumlah produksi, memiliki tenaga kerja / buruh yang sedikit dan penggunaan alat produksi teknologi sederhana.

  • Perusahaan Kemitraan / Partnership (Firma, CV)

     Perusahaan kemitraan adalah bisnis yang dimiliki oleh dua orang atau lebih secara bersama disebut perusahaan kemitraan (partnership) (di Indonesia biasa disebut Firma atau CV). Para pemilik disebut mitra pengusaha (partner). Mitra pengusaha harus mendaftarakan perusahaan kemitraannya kepada Negara dan mungkin perlu meminta izin usaha.

  • Korporasi / corporation

     korporasi adalah perusahaan atau badan usaha yang sangat besar atau beberapa perusahaan yang dikelola dan dijalankan sebagai satu perusahaan besar.

Prosedur dan legalitas badan usaha di indonesia (Pembuatan CV)

     Proses Pendirian CV (Persekutuan Komanditer / Commanditaire Vennotschaap) adalah suatu persekutuan yang didirikan oleh seorang atau beberapa orang yang mempercayakan uang atau barang kepada seorang atau beberapa orang yang menjalankan perusahaan dan bertindak sebagai pemimpin.

Tahap 1: Pembuatan Akta Pendirian CV

  1. Akta Pendirian CV dibuat dan ditandatangani oleh Notaris yang berwenang dan dibuat dalam bahasa Indonesia
  2. Persyaratan;
    1. Fotokopi KTP para pendiri Perseroan
  3. Lama proses; 1-2 (satu-dua) hari kerja

Tahap 2: Surat Keterangan Domisili Perusahaan

  1. Permohonan surat keterangan domisili perusahaan diajukan kepada Kepala Kantor Kelurahan setempat sesuai dengan alamat kantor perusahaan berada, sebagai bukti keterangan/keberadaan alamat perusahaan,
  2. Persyaratan lain yang dibutuhkan;
    1. Fotokopi kontrak/sewa tempat usaha atau bukti kepemilikan tempat usaha
    2. Surat keterangan dari pemilik gedung apabila bedomisili di gedung perkantoran/pertokoan
    3. Fotokopi PBB-pajak bumi dan bangunan tahun terakhir sesuai tempat usaha untuk perusahaan yang berdomisili di RUKO/RUKAN
  1. Lama proses; 2 (dua) hari kerja setelah permohonan diajukan

Tahap 3: Nomor Pokok Wajib Pajak

  1. Permohonan pendaftaran wajib pajak badan usaha diajukan kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak sesuai dengan keberadaan domisili perusahaan untuk mendapatkan;
    1. Kartu NPWP
    2. Surat keterangan tedaftar sebagai wajib pajak
  2. Persyaratan;
    1. Melampirkan bukti PPN atas sewa gedung
    2. Melampirkan bukti pelunasan PBB-pajak bumi banguan
    3. Melampirkan bukti kepemilikan atau bukti sewa/kontrak tempat usaha
  3. Lama proses; 2-3 (dua-tiga) hari kerja setelah permohonan diajukan

Tahap 4: Surat Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak (SP-PKP)

  1. Permohonan untuk dikukuhkan sebagai pengusaha kena pajak diajukan kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak sesuai dengan NPWP yang telah diterbitkan.
  2. Persyaratan;
    1. Melampirkan bukti PPN atas sewa gedung
    2. Melampirkan bukti pelunasan PBB-pajak bumi banguan
    3. Melampirkan bukti kepemilikan atau bukti sewa/kontrak tempat usaha
  3. Lama Proses; 3-5 (tiga-lima) hari kerja setelah permohonan diajukan

Tahap 5: Pendaftaran ke Pengadilan Negeri

  1. Permohonan ini diajukan kepada Kantor Pengadilan Negeri setempat sesuai tempat dan kedudukan perusahaan berada.
  2. Persyaratan lain yang dibutuhkan;
    1. Melampirkan NPWP
    2. Salinan akta pendirian CV
  3. Lama proses; 1 (satu) setelah permohonan diajukan

Tahap 6: Surat Izin Usaha Perdagangan

  1. Permohonan SIUP diajukan kepada Dinas Perdagangan Kota/Kabupaten untuk golongan SIUP menengah dan kecil, atau Dinas Perdagangan Propinsi untuk SIUP besar sesuai dengan tempat kedudukan perusahaan berada.
  2. Persyaratan lain yang dibutuhkan;
    1. SITU/HO untuk jenis kegiatan usaha perdagangan yang dipersyaratkan adanya SITU berdasarkan Undang-Undang Gangguan
    2. Photo direktur utama/pimpinan perusahaan (3×4) sebanyak 2 (dua) lembar
  3. Lama Proses; 14 (empat belas) hari kerja untuk SIUP Menengah/Kecil dan 30 (tigapuluh) hari kerja untuk SIUP besar

Tahap 7: Tanda Daftar Perusahaan

  1. Permohonan pendaftaran diajukan kepada Pendaftaran Perusahaan yang berada di Kota/Kabupaten cq. Dinas Perdagangan.
  2. Bagi perusahaan yang telah terdaftar akan diberikan sertifikat Tanda Daftar Perusahaan sebagai bukti bahwa Perusahaan/Badan Usaha telah melakukan Wajib Daftar Perusahaan sesuai dengan Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia No.37/M DAG/PER/9/2007 tentang Penyelenggaraan Pendaftaran Perusahaan.
  3. Lama Proses; 14 (empatbelas) hari kerja setelah permohonan diajukan

Sumber :

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Kewirausahaan Teknologi Online Shop

     Kewirausahaan adalah suatu kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (Drucker, 1959). Dalam menjalani kewirausahaan, diperlukan niat atau keinginan yang kuat agar dapat menjalani usahanya dengan baik. Selain keinginan yang kuat faktor pendukung dalam membangun usaha ini yaitu modal. Modal merupakan salah satu hal yang peling sensitif untuk membangun suatu usaha. Modal dapat disesuaikan dengan usaha yang akan dilakukan. Misalnya Online Shop.

     Online Shop merupakan usaha yang mengandalkan teknologi dengan menggunakan jaringan internet. Dengan memposting foto-foto barang yang ditawarkan dalam situs jual-beli, media sosial atau website akan lebih praktis dalam berbelanja, hal ini akan menjadi lebih efektif dan menghemat waktu. Hanya dengan menggunakan internet dan handpone kita bisa berbelanja tanpa harus keluar rumah. Berikut ini keuntungan dari Online Shop :

  • Pembeli tidak perlu keliling di Mall untuk mencari informasi discount, karena di Online Shop sudah tersedia.
  • Pembeli dapat lebih mudah mencari barang yang diinginkan tanpa harus berkeliling-liling pasar.
  • Online Shop memiliki penawaran yang beragam dari pada toko lain.
  • Pembeli daoat menghemat tenaga dan waktu.
Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

SISTEM INFORMASI (MELENGKAPI KALIMAT)

     Pada era gelobalisasi perkembangan teknologi, informasi dan komunikasi begitu cepat. Seiring berkembangnya pembangunan di indonesia membuat setiap orang membutuhkan informasi. Pada sistem informasi umumnya terdiri dari dua kata yaitu sistem dan informasi. Sistem dapat diartikan sebagai satu kesatuan komponen atau elemen yang dihubungkan bersama untuk memudahkan aliran informasi. Informasi dapat diartikan dengan kumpulan data atau objek yang nyata. Didalam informasi data diolah sedemikian rupa sehingga mendapatkan hasil berupa informasi.

     Menurut para ilmuan dari beberapa Universitas mengatakan Sistem informasi Encyclopedia of computer science sendiri mendefinisikan “sistem informasi” sebagai : “A system in which computing technology is applied to the information needs of the organization”. Sistem informasi dalam dunia akademik konsep mengenai ilmu itu sendiri diperkenalkan pada dunia akademik melalui dua artikel utama dari Ashenhurst (1972) dan Couger (1973). Dengan kata lain, bahwa keberadaan ilmu itu telah diperkenalkan dan dipelajari pada awal tahun 70-an dibeberapa perguruan tinggi di amerika. Pada kedua artikel tersebut disebutkan bahwa tujuaan diajarkannya ilmu sistem informasi pada perguruan tinggi adalah : “To give students knowledge of the organization, its information needs, and its behavior, as well as of computing technology.” (http://www.gunadarma.ac.id/id/pages/id-latar-belakang.html)

     Dari paparan tersebut cukup jelas, penggunaan informasi sangat dibutuhkan dalam berbagai bidang. Tanpa adanya informasi seseorang tidak akan tahu tujuan yang akan dicapainya. Namun gunakanlah informasi sebaik mungkin agar sumberdaya yang berada disistem dapat bermanfaat.

     Jenis kalimat tersebut yaitu kalimat deduktif karena dikembangkan dari umum yang membahas mengenai sistem informasi dalam era globalisasi dan khusus yang membahas pengertian sistem informasi mengenai ilmuan yang dilanjutkan dengan pesan penulis agar menggunakan informasi dengan baik.

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Sistem Komputer

Pengertian Sistem Komputer

 

Sistem Komputer adalah elemen-elemen yang terkait untuk menjalankan suatu aktifitas dengan menggunakan komputer. Elemen dari sistem komputer terdiri dari manusianya (brainware), perangkat unak (software), set instruksi (instruction set), dan perangkat keras hardware). 

 

Dengan demikian komponen tersebut merupakan elemen yang terlibat dalam suatu sistem komputer. Tentu saja hardware tidak berarti apa-apa jika tidak ada salah satu dari dua lainnya (software dan brainware). Contoh sederhananya, siapa yang akan menghidupkan komputer jika tidak ada manusia. Atau akan menjalankan perintah  apa komputer tersebut jika tidak ada Softwarenya. Arsitektur Von Neumann menggambarkan komputer dengan empat bagian utama: Unit Aritmatika dan Logis (ALU), unit kontrol, memori, dan alat masukan dan hasil (secara kolektif dinamakan I/O). Bagian ini dihubungkan oleh berkas kawat, “bus”.

 SK

 

 

  1. Hardware ( Perangkat Keras )

Perangkat yang dapat kita lihat dan dapat kita sentuh secara fisik, seperti perangkat perangkat masukan, perangkat pemroses, maupun perangkat keluaran. Peralatan ini umumnya cukup canggih. Dia dapat bekerja berdasarkan perintah yang ada padanya, yang disebut juga dengan instruction set tadi. Dengan adanya perintah yang dimengerti oleh mesin tersebut, maka perintah tersebut melakukan berbagai aktifitas kepada mesin yang dimengerti oleh mesin tersebut sehingga mesin bisa bekerja berdasarkan susunan perintah yang didapatkan olehnya.

 

Processing Device (CPU)

CPU ( Central Processing Unit ) berperanan untuk memproses arahan, melaksanakan pengiraan dan menguruskan laluan informasi menerusi system komputer. Unit atau peranti pemprosesan juga akan berkomunikasidengan peranti input , output dan storan bagi melaksanakan arahan-arahan berkaitan.

 

Input Device

Input Device adalah perangkat keras komputer yang berfungsi sebagai alat untuk memasukan data atau perintah ke dalam komputer. Alat-alatnya adalah :

  1. Keyboard
  2. Pointing Device 
  3. Mouse 
  4. Touch screen
  5. Digitizer Grapich Tablet
  6. Scanner
  7. Microphone

 

Output Device

Output Device adalah perangkat keras komputer yang erfungsi untuk menampilkan keluaran sebagai hasil pengolahan data. Keluaran dapat berupa hard-copy (ke ertas), soft-copy (ke monitor), ataupun berupa suara. latnya antara lain adalah :

  1. Monitor
  2. Printer 
  3. Speaker

 

Storage Device

Register CPU berukuran kecil sehingga tidak dapat enyimpan semua informasi, maka CPU harus dilengkapi dengan alat penyimpan berkapasitas lebih besar yaitu memori utama. Terbagi menjadi dua yaitu :

1. Internal Storage  adalah media penyimpanan yang terdapat didalam komputer yaitu :

RAM ( Random Access Memory ) Untuk menyimpan program yang kita olah untuk sementara waktu. Dapat diakses secara acak ( dapat diisi/ditulis, diambil, atau dihapus isinya). Struktur RAM terbagi menjadi empat bagian utama, yaitu:

  • Input Storage Digunakan untuk menampung input yang dimasukkan melalui alat input.
  • Program Storage Digunakan untuk menyimpan semua instruksi-instruksi program yang akan diakses.
  • Working Storage Digunakan untuk menyimpan data yang akan diolah dan hasil pengolahan.
  • Output Storge Digunakan untuk menampung hasil akhir dari pengolahan data yang akan ditampilkan ke alat output.

ROM ( Read Only Memori )
Memori yang hanya bisa dibaca dan berguna sebagai penyedia informasi pada saat komputer pertama kali dinyalakan. Hanya dapat dibaca, tidak bisa mengisi sesuatu ke dalam ROM, sudah diisi oleh pabrik pembuatnya. Berupa sistem operasi yg terdiri dari program pokok, seperti program untuk mengatur penampilan karakter di layar, pengisian tombol kunci papan ketik untuk keperluan kontrol tertentu, dan bootstrap program. Program bootstrap diperlukan pada saat pertama kali sistem komputer diaktifkan (booting), yang dapat berupa  cold booting atau  warm booting. Dimungkinkan untuk merubah isi ROM, dengan cara memprogram kembali, yaitu :

PROM (Programmable Read Only Memory), yang hanya dapat diprogram satu kali.

EPROM (Erasable Programmable Read Only Memory), dapat dihapus dgn sinar ultraviolet, dapat diprogram kembali berulang-ulang.

EEPROM (Electrically Erasable Programmable Read Only Memory),  dapat dihapus secara elektronik dan dapat diprogram kembali.

2.    External Storage
Perangkat keras untuk melakukan operasi penulisan, pembacaan & penyimpanan data, di luar komponen utama, yaitu :
a.    Floppy Disk
b.    Hard Disk
c.    CD Room
d.    DVD

2.    Software ( Perangkat Lunak )
Rangkaian prosedur dan dokumentasi program yang berfungsi menyelesaikan masalah yang dikehendaki. Merupakan data elektronik yang disimpan sedemikian rupa oleh komputer itu sendiri, data yang disimpan ini dapat berupa program atau instruksi yang akan dijalankan oleh perintah, maupun catatan-catatan yang diperlukan oleh komputer untuk menjalankan perintah yang dijalankannya.

Operating System
Sistem operasi atau  operating system ialah Program dasar pada komputer yang menghubungkan pengguna dengan hardware  komputerPerangkat lunak yang dihubungkan dengan pelaksanaan program dan koordinasi dari aktivitas sistem komputer. Ada beberapa macam system operasi diantaranya adalah :

1.    Linux
2.    Windows
3.    Mac OS

Tugas sistem operasi termasuk (tetapi tidak hanya) mengurus penjalanan program di atasnya, koordinasi Input, Output, pemrosesan, memori, serta  penginstalan dan
pembuangan Software. Sistem operasi, menentukan program yang mana dijalankan, kapan, dan alat yang mana (seperti memori atau I/O) yang mereka gunakan. Sistem operasi juga memberikan servis kepada program lain, seperti kode (driver) yang membolehkan programer untuk menulis program untuk suatu mesin tanpa perlu mengetahui detail dari semua alat elektronik yang terhubung.

Application Program
Yaitu program komputer yang siap digunakan atau disebut juga program siap pakai. Program paket digunakan untuk aplikasi bisnis secara umum, aplikasi khusus dibidang
industri, aplikasi untuk meningkatkan produktifitas organisasi atau perusahaan dan aplikasi untuk produktifitas perorangan.Contoh :
1.    Microsoft Office
2.    Autocad
3.    CorelDraw X..
4.    Dll

Language Program

Language Program atau bahasa pemrograman adalah bahasa yang digunakan oleh manusia untuk berkomunikasi dengan komputer, karena komputer memiliki bahasa sendiri maka komputer tidak akan merespon selain menggunakan  bahasa Pemrograman, seperti :Bahasa komputer yang digunakan untuk menulis instruksi-instruksi program untuk melakukan suatu pekerjaan yang dilakukan oleh programer, seperti :
1.    Visual basic
2.    Turbo pascal
3.    Delphi

3.    Brainware

Brainware adalah orang yang mengoperasikan sebuah komputer, karena jika tidak ada orang yang mengoperasikan maka tidak akan dapat digunakan.

 

Sumber :

http://www.perpus-online.co.cc/makalah-sistem-komputer/
http://iwansantosa.files.wordpress.com/2009/04/presentasi-sistemkomputer.ppt.

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Proposisi dan Penalaran

Jenis dan Bentuk Proposisi

Proposisi adalah pernyataan yang lengkap dalam bentuk subjek-predikat atau term-term yang membentuk kalimat. Term itu adalah suatu kata atau suatu kumpulan kata yang merupakan ekspressi verbal dari suatu pengertian.

UNSUR – UNSUR PROPOSISI :

Subjek                                   :     Sesuatu hal yang dapat diakui atau dipungkiri.

Predikat                                :     Apa yang diakui atau dipungkiri tentang subjek.

Kopula                                   :     Yang menghubungkan antara subjek dan predikat

Kuantor/Quantifier            : Pembilang yang menunjukan lingkungan yang dimaksudkan oleh subjek yang dapat berbentuk universal/partikuler yang sekaligus juga menunjukan kuantitas pernyataan.

JENIS-JENIS PROPOSISI

 jenis proposisi

 

1. Proposisi berdasarkan Bentuk :

a. proposisi tunggal adalah proposisi yang memiliki 1 subjek dan 1 predikat.

Contoh : Lintang Menulis

Daud membaca komik

b. Proposisi majemuk adalah proposisi yang memiliki 1 subjek dan lebih dari 1 predikat.
Contoh : Fiya Belajar berjalan dan bicara

Amar  Belajar bahasa indonesia dan membuat kalimat majemuk
2.Proposisi berdasarkan Sifat :

a. Proposisi Kategorial adalah proposisi dimana hubungan antara subyek dan predikatnya mempunyai syarat apapun

Contoh : Semua orang di indonesia wajib membayar pajak

Setiap mengendarai mobil harus memakai sabuk pengaman

b. Proposisi kondisional adalah proposisi dimana hubungan antara subjek dan predikat membutuhkan syarat tertentu.

Contoh : Jika Achmad lulus kuliah maka Achmad akan bernyanyi

Jika saya lulus penelitian ilmiah maka saya akan mengadakan syukuran
3. Proposisi berdasarkan kualitas:

a. proporsisi positif, yaitu proporsisi dimana predikatnya mendukung atau membenarkan subjeknya.

Contoh : Semua paus berbadan besar

Semua asleb adalah mahasiswa

b. proporsisi negatif, yaitu proporsisi dimana predikatnya menolak atau tidak mendukung subjeknya.

Contoh : Tidak ada wanita yang berjenggot

Tidak ada binatang yang bisa bicara
4. proporsisi berdasarkan kuantitas:

a. proporsisi universal, yaitu proporsisi dimana predikatnya mendukung atau mengingkari semua.

Contoh : Semua warga Indonesia mememiliki KTP
Semua masyarakat mematuhi peratura lalulintas

b. proporsisi spesifik / khusus, yaitu proporsisi yang predikatnya membenarkan sebagian subjek.

Contoh : Tidak semua murid patuh kepada gurunya

BENTUK-BENTUK PROPOSISI

1) Proposisi umum-positif; — disebut proposisi A adalah proposisi yang predikatnya membenarkan keseluruhan subjek. (A)

Contoh:

a) Semua mahasiswa adalah lulusan SMA / K
b) Semua karya ilmiah mempunyai daftar pustaka.
2) Proposisi umum-negatif; — disebut proposisi E proposisi yang predikatnya mengingkari keseluruhan subjek. (E)

Contoh:

a) Tidak seorang mahasiswa pun lulusan SMA / K.
b) Tidak seekor gajah pun berekor enam.
3) Proposisi khusus-positif; — disebut proposisi I proposisi yang predikatnya memcobenarkan sebagian subjek. (I)

Contoh:

a) Sebagian mahasiswa adalah anak pejabat.
b) Sebagian perguruan tinggi dikelola oleh yayasan.
4) Proposisi umum-negatif; — disebut proposisi O proposisi yang predikatnya mengingkari sebagian subjek. (O)

Contoh:

a) Sebagian mahasiswa tidak mempunyai mobil.
b) Sebagian perguruan tinggi tidak dikelola oleh yayasan.

Penalaran Induktif dan Deduktif

 

Penalaran adalah proses berpikir yang bertolak dari pengamatan indera (observasi empirik) yang menghasilkan sejumlah konsep dan pengertian. Ada 2 jenis penalaran yaitu :

  1. Penalaran Induktif

Penalaran Induktif adalah proses penalaran untuk menarik kesimpulan berupa prinsip atau sikap yang berlaku umum berdasarkan atas fakta-fakta yang bersifat khusus. Prosesnya disebut Induksi. Dalam penalaran Induktif ini ada 3 jenis penalaran Induktif yaitu Generalisasi, Analogi, dan Hubungan sebab akibat ataupun hubungan akibat–sebab.

GENERALISASI

  • Generalisasi sempurna adalah generalisasi dimana seluruh fenomena yang menjadi dasar kesimpulan yang diselidiki.
  • Generalisasi tidak sempurana adalah generalisasi berdasarkan sebagian fenomena untuk mendapatkan kesimpulan yang berlaku bagi fenomena sejenis yang belum diselidiki.

ANALOGI

Analogi adalah membandingkan dua hal yang banyak persamaanya.

Contoh Analogi:

Kita banyak tertarik dengan planet mars, karena banyak persamaannya dengan bumi kita. Mars dan Bumi menjadi anggota tata surya yang sama. Mars mempunyai atmosfir seperti bumi. Temperaturnya hampir sama dengan bumi. Unsur air dan oksigennya juga ada. Caranya mengelilingi matahari menyebabkan pula timbulanya musim seperti bumi. Jika bumi ada mahluk. Tidaklah mungkin ada mahluk hidup diplanet Mars.

HUBUNGAN AKIBAT SEBAB

Hubungan akibat sebab merupakan suatu proses berfikir dengan bertolak dari suatu peristiwa yang dianggap sebagai akibat, kemudian bergerak menuju sebab-sebab yang mungkin telah menimbulkan akibat tadi.

Contoh :

Laptop adalah barang elektronik dan membutuhkan daya listrik untuk beroperasi

DVD Player adalah barang elektronik dan membutuhkan daya listrik untuk beroperasi

  1. Penalaran Deduktif

Penalaran Deduktif adalah proses penalaran untuk menarik kesimpulan berupa prinsip atau sikap yang berlaku khusus berdasarkan fakta-fakta yang bersifat umum. Prosesnya disebut Deduksi. Jenis penalaran Deduktif ini diantaranya ada Silogisme dan Entinem.

SILOGISME

Silogisme adalah suatu proses penarikan kesimpulan secara deduktif. Silogisme disusun dari dua proposi (pernyataan) dan sebuah konklusi (kesimpulan). Dengan fakta lain bahwa silogisme adalah rangkaian 3 buah pendapat, yang terdiri dari 2 pendapat dan 1 kesimpulan.

Contohnya:

Semua manusia akan mati

Amin adalah manusia

Jadi, Amin akan mati (konklusi / kesimpulan)

ENTIMEN

Entimen adalah penalaran deduksi secara langsung. Dan dapat dikatakan pula silogisme premisnya dihilangkan atau tidak diucapkan karena sudah sama-sama diketahui.

Contoh :

Proses fotosintesis memerlukan sinar matahari

Pada malam hari tidak ada matahari

Pada malam hari tidak mungkin ada proses fotosintesis

Sumber :

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Penalaran Induktif dan Deduktif

Penalaran adalah proses berpikir yang bertolak dari pengamatan indera (observasi empirik) yang menghasilkan sejumlah konsep dan pengertian. Ada 2 jenis penalaran yaitu :

  1. Penalaran Induktif

     Penalaran Induktif adalah proses penalaran untuk menarik kesimpulan berupa prinsip atau sikap yang berlaku umum berdasarkan atas fakta-fakta yang bersifat khusus. Prosesnya disebut Induksi. Dalam penalaran Induktif ini ada 3 jenis penalaran Induktif yaitu Generalisasi, Analogi, dan Hubungan sebab akibat ataupun hubungan akibat–sebab.

GENERALISASI

  • Generalisasi sempurna adalah generalisasi dimana seluruh fenomena yang menjadi dasar kesimpulan yang diselidiki.
  • Generalisasi tidak sempurana adalah generalisasi berdasarkan sebagian fenomena untuk mendapatkan kesimpulan yang berlaku bagi fenomena sejenis yang belum diselidiki.

ANALOGI

Analogi adalah membandingkan dua hal yang banyak persamaanya.

Contoh Analogi:

Kita banyak tertarik dengan planet mars, karena banyak persamaannya dengan bumi kita. Mars dan Bumi menjadi anggota tata surya yang sama. Mars mempunyai atmosfir seperti bumi. Temperaturnya hampir sama dengan bumi. Unsur air dan oksigennya juga ada. Caranya mengelilingi matahari menyebabkan pula timbulanya musim seperti bumi. Jika bumi ada mahluk. Tidaklah mungkin ada mahluk hidup diplanet Mars.

HUBUNGAN AKIBAT SEBAB

Hubungan akibat sebab merupakan suatu proses berfikir dengan bertolak dari suatu peristiwa yang dianggap sebagai akibat, kemudian bergerak menuju sebab-sebab yang mungkin telah menimbulkan akibat tadi.

Contoh :

Laptop adalah barang elektronik dan membutuhkan daya listrik untuk beroperasi

DVD Player adalah barang elektronik dan membutuhkan daya listrik untuk beroperasi

  1. Penalaran Deduktif

     Penalaran Deduktif adalah proses penalaran untuk menarik kesimpulan berupa prinsip atau sikap yang berlaku khusus berdasarkan fakta-fakta yang bersifat umum. Prosesnya disebut Deduksi. Jenis penalaran Deduktif ini diantaranya ada Silogisme dan Entinem.

SILOGISME

Silogisme adalah suatu proses penarikan kesimpulan secara deduktif. Silogisme disusun dari dua proposi (pernyataan) dan sebuah konklusi (kesimpulan). Dengan fakta lain bahwa silogisme adalah rangkaian 3 buah pendapat, yang terdiri dari 2 pendapat dan 1 kesimpulan.

Contohnya:

Semua manusia akan mati

Amin adalah manusia

Jadi, Amin akan mati (konklusi / kesimpulan)

ENTIMEN

Entimen adalah penalaran deduksi secara langsung. Dan dapat dikatakan pula silogisme premisnya dihilangkan atau tidak diucapkan karena sudah sama-sama diketahui.

Contoh :

Proses fotosintesis memerlukan sinar matahari

Pada malam hari tidak ada matahari

Pada malam hari tidak mungkin ada proses fotosintesis

Sumber :

https://noviananuryan.wordpress.com/2013/05/31/penalaran-induktif-dan-penalaran-deduktif/

id.wikipedia.org/wiki/Penalaran

http://inggitsoekarno.blogspot.com/2013/03/penalaran-deduktif-dan-penalaran.html

http://ikarizkisafitri.blogspot.com/2013/03/penalaran-penalaran-deduktif-dan_2698.html

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Jenis dan Bentuk Proposisi

Proposisi adalah pernyataan yang lengkap dalam bentuk subjek-predikat atau term-term yang membentuk kalimat. Term itu adalah suatu kata atau suatu kumpulan kata yang merupakan ekspressi verbal dari suatu pengertian.

UNSUR – UNSUR PROPOSISI :

Subjek                          :   Sesuatu hal yang dapat diakui atau dipungkiri.

Predikat                       :   Apa yang diakui atau dipungkiri tentang subjek.

Kopula                         :   Yang menghubungkan antara subjek dan predikat

Kuantor/Quantifier   :  Pembilang yang menunjukan lingkungan yang dimaksudkan oleh subjek yang dapat berbentuk universal/partikuler yang sekaligus juga menunjukan kuantitas pernyataan.

JENIS-JENIS PROPOSISI

 jenis proposisi1. Proposisi berdasarkan Bentuk :

a. proposisi tunggal adalah proposisi yang memiliki 1 subjek dan 1 predikat.
Contoh : Lintang Menulis
Daud membaca komik
b. Proposisi majemuk adalah proposisi yang memiliki 1 subjek dan lebih dari 1 predikat.

Contoh : Fiya Belajar berjalan dan bicara
Amar  Belajar bahasa indonesia dan membuat kalimat majemuk

2. Proposisi berdasarkan Sifat :

a. Proposisi Kategorial adalah proposisi dimana hubungan antara subyek danpredikatnya mempunyai syarat apapun

Contoh : Semua orang di indonesia wajib membayar pajak
Setiap mengendarai mobil harus memakai sabuk pengaman
b. Proposisi kondisional adalah proposisi dimana hubungan antara subjek dan predikat membutuhkan syarat tertentu.

Contoh : Jika Achmad lulus kuliah maka Achmad akan bernyanyi

Jika saya lulus penelitian ilmiah maka saya akan mengadakan syukuran

3. Proposisi berdasarkan kualitas:

a. proporsisi positif, yaitu proporsisi dimana predikatnya mendukung atau membenarkan subjeknya.

Contoh : Semua paus berbadan besar
Semua asleb adalah mahasiswa
b. proporsisi negatif, yaitu proporsisi dimana predikatnya menolak atau tidak mendukung subjeknya.

Contoh : Tidak ada wanita yang berjenggot
Tidak ada binatang yang bisa bicara

4. proporsisi berdasarkan kuantitas:
a. proporsisi universal, yaitu proporsisi dimana predikatnya mendukung atau mengingkari semua.

Contoh : Semua warga Indonesia mememiliki KTP
Semua masyarakat mematuhi peratura lalulintas
b. proporsisi spesifik / khusus, yaitu proporsisi yang predikatnya membenarkan sebagian subjek.

Contoh : Tidak semua murid patuh kepada gurunya

BENTUK-BENTUK PROPOSISI

1) Proposisi umum-positif disebut proposisi A adalah proposisi yang predikatnya membenarkan keseluruhan subjek. (A)

Contoh:
a) Semua mahasiswa adalah lulusan SMA / K
b) Semua karya ilmiah mempunyai daftar pustaka.

2) Proposisi umum-negatif disebut proposisi E proposisi yang predikatnya mengingkari keseluruhan subjek. (E)

Contoh:
a) Tidak seorang mahasiswa pun lulusan SMA / K.
b) Tidak seekor gajah pun berekor enam.

3) Proposisi khusus-positif disebut proposisi I proposisi yang predikatnya memcobenarkan sebagian subjek. (I)

Contoh:
a) Sebagian mahasiswa adalah anak pejabat.
b) Sebagian perguruan tinggi dikelola oleh yayasan.

4) Proposisi umum-negatif disebut proposisi O proposisi yang predikatnya mengingkari sebagian subjek. (O)

Contoh:
a) Sebagian mahasiswa tidak mempunyai mobil.
b) Sebagian perguruan tinggi tidak dikelola oleh yayasan.

Sumber :

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Suka Duka Kehidupan

     Cerita ini sekitar 50 tahun yang lalu, dimana harapan menjadikan sebuah asa dalam kehidupan. Kisah ini terinspirasi oleh seorang sosok yang luar biasa yaitu Bapak Ku. Dahulu ketika bapak berumur 6 tahun beliau ditinggal oleh sesosok pelita hidup dalam kegelapan. Ternyata takdir telah memisahkan bapak dengan bapak kandungnya.

     Bapak ku diasuh dengan saudara nenek ku yang saat itu tinggal berdua. Tidak ada kemewahan disini, hanya ada dinding dengan bilik bambu dan beratapkan jerami. Bertani adalah mata pencaharian pokok dalam kehidupan saat itu. Pagi hingga petang tangan kecil itu menggarap sebidang lahan dengan bermacam-macam tumbuhan. Tidak ada yang istimewa dalam kehidupan ini, hanya ada kesederhanaan dengan rasa syukur dihati. Bisa makan pun sudah bersyukur masih bisa diberikan nafas oleh Sang Maha Pencipta. Tidak ada upah ataupun bayaran disini, hanya ada keringat yang menetesi setiap ayunan cangkul di dalam diri.

     Sekolah merupakan sesuatu yang mewah dalam pandangan bapak. Kerja dan kerja tanpa adanya pamrih menjadikan diri ini iri melihat teman sebaya bersekolah. Disela waktu bertani bapak mencuri waktu untuk mengintip dari jendela usang dan melihat teman-teman belajar disana. Hanya dibalik kaca itu bapak bisa belajar untuk memahami apa yang diajarkan oleh bapak dan ibu guru. Sepotong papan dengan gumpalan arang menjadikan amunisi bapak dalam belajar. Meskipun dibayangi rasa takut namun tekad bapak kuat. Saat itu pendidikan dianggap mahal bagi bapak karena faktor ekonomi yang membuat impian seakan rapuh.

     Saat ini keadaan berubah 360o. Kehidupan yang dulu sudah tidak ku temukan lagi, hingga detik ini kakak-kakak ku sudah lulus mendapatkan gelar S1 dan aku akan berjuang menyusul mereka untuk mengangkat derajat kedua orang tua ku. Allah tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan HambaNYA. Hanya rasa syukur yang ada didalam diri ini.

     Sepenggal cerita ini menjadi motivasi saya khususnya dalam belajar dan umumnya dalam kehidupan sehari-hari. Mungkin Ucapan Terima Kasih ini tidak akan cukup untuk membalas semua jasamu. Orang tuaku adalah pahlawanku.

Lembayung senja, jika aku boleh meminta..

Dapatkah kau abadikan mereka?

Ya, mereka.

Mereka yang memberiku cinta

Mereka yang kuat dalam kelemahan

Mereka yang kokoh dalam rapuh

Mereka yang tabah dalam musibah…

Lembayung senja.. Jika aku boleh meminta…

Dapatkah kau beri mereka?

Ya, untuk mereka

Sebongkah emas dalam gunungan pasir

Secercah harap dalam kebimbangan

Dan seberkas cahaya dalam kegelapan…

Aku tau mereka tak minta itu dariku

Aku tau mereka tak inginkan itu dariku

Kasihnya lebih dari apa yang ku minta

Cintanya lebih dari apa yang ingin ku beri

Lembayung senja..

Jika aku boleh meminta…

Beri ruang di syurga sana untuk mereka

Ya. Mereka yang sangat ku kasihi

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Ragam Budaya “Budayaku Jati Diriku”

     Indonesia adalah Negara Kesatuan yang penuh dengan keragaman. Indonesia terdiri atas beraneka ragam budaya, bahasa daerah, ras, suku bangsa, agama dan kepercayaan, dll. Namun Indonesia mampu mepersatukan bebragai keragaman itu sesuai dengan semboyan bangsa Indonesia “Bhineka Tunggal Ika” yang berarti berbeda-beda tetapi tetap satu jua. 

   Keragaman budaya atau “cultural diversity” adalah keniscayaan yang ada di bumi Indonesia. Keragaman budaya di Indonesia adalah sesuatu yang tidak dapat dipungkiri keberadaannya. Dalam konteks pemahaman masyarakat majemuk, selain kebudayaan kelompok sukubangsa, masyarakat Indonesia juga terdiri dari berbagai kebudayaan daerah bersifat kewilayahan yang merupakan pertemuan dari berbagai kebudayaan kelompok sukubangsa yang ada didaerah tersebut. Dengan jumlah penduduk 200 juta orang dimana mereka tinggal tersebar dipulau- pulau di Indonesia. Mereka juga mendiami dalam wilayah dengan kondisi geografis yang bervariasi. Mulai dari pegunungan, tepian hutan, pesisir, dataran rendah, pedesaan, hingga perkotaan. Hal ini juga berkaitan dengan tingkat peradaban kelompok-kelompok sukubangsa dan masyarakat di Indonesia yang berbeda.

Budaya secara umum dapat dibagi menjadi dua macam yaitu :

  1. Budaya Daerah adalah suatu kebiasaan dalam wilayah atau daerah tertentu yang diwariskan secara turun temurun oleh generasi terdahulu pada generasi berikutnya pada ruang lingkup daerah tersebut. Budaya daerah ini muncul saat penduduk suatu daerah telah memiliki pola pikir dan kehidupan sosial yang sama sehingga itu menjadi suatu kebiasaan yang membedakan mereka dengan penduduk – penduduk yang lain. Budaya daerah sendiri mulai terlihat berkembang di Indonesia pada zaman kerajaan – kerajaan terdahulu.
  2. Budaya Nasional adalah gabungan dari budaya daerah yang ada di Negara tersebut. Itu dimaksudkan budaya daerah yang mengalami asimilasi dan akulturasi dengan dareah lain di suatu Negara akan terus tumbuh dan berkembang menjadi kebiasaan-kebiasaan dari Negara tersebut. Contohnya Pancasila sebagai dasar negara, Bahasa Indonesia dan Lagu Kebangsaan yang dicetuskan dalam Sumpah Pemuda 12 Oktober 1928 yang diikuti oleh seluruh pemuda berbagai daerah di Indonesia yang membulatkan tekad untuk menyatukan Indonesia dengan menyamakan pola pikir bahwa Indonesia memang berbeda budaya tiap daerahnya tetapi tetap dalam satu kesatuan Indonesia Raya dalam semboyan “bhineka tunggal ika”.

     Sebagai warga negara Indonesia, kita patut berbangga bahwa ada banyak warisan budaya Indonesia yang terkenal di dunia. Apa saja budaya tersebut ? berikut ulasannya :

  • Wayang
  • Keris Indonesia
  • Batik Indonesia
  • Angklung
  • Tari Saman Gayo dari Nanggroe Aceh Darussalam
  • Noken dari Papua
  • Tenun Ikat Sumba
  • Rencong dari Nanggroe Aceh Darussalam
  • Tari Tor tor dari Sumatera Utara
  • Gordang Sembilang dari Sumatera Utara
  • Rumah Adat Karo dari Sumatera Utara
  • Sistem Matrilineal dari Sumatera Barat
  • Rumah Gadang dari Sumatera Barat
  • Aksara Ka Ga Nga dari Bengkulu
  • Dulmuluk dari Sumatera Selatan
  • Songket Palembang dari Sumatera Selatan
  • Mak Yong dari Kepulauan Riau
  • Krinok dari Jambi
  • Dambus dari Bangka Belitung
  • Tenun Siak dari Riau
  • Gazal dari Kepulauan Riau
  • Gurindam Dua Belas dari Kepulauan Riau
  • Tabot dari Bengkulu dan Tabuik dari Sumatera Barat
  • Muang Jong atau Buang Jong dari Bangka Belitung
  • Kain Tapis dari Lampung
  • Ondel Ondel dari DKI Jakarta
  • Topeng dan Lenong dari DKI Jakarta
  • Pantun Betawi dari DKI Jakarta
  • Ronggeng Gunung dari Jawa Barat
  • Sisingaan dari Jawa Barat
  • Kujang dari Jawa Barat dan Banten
  • Debus dari Banten
  • Calung dari Jawa Barat
  • Gerabah Kasongan dari Yogyakarta
  • Reog dari Ponorogo, Jawa Timur
  • Karapan Sapi dari Madura, Jawa Timur
  • Sapi Sonok dari Madura, Jawa Timur
  • Tari Gandrung dari Banyuwangi, Jawa Timur
  • Tari Kentrung dari Jawa Timur
  • Makepung dari Bali
  • Kain Bidai dari Kalimantan
  • Songket Sambas dari Kalimantan Barat
  • Rumah Panjang Dayak  (Lamin, Betang, dan  Radaakng, Uma Dadoq) dari Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah
  • Karungut dari Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan
  • Sasirangan dari Kalimantan Selatan
  • Ulap Doyo dari Kalimantan Timur
  • Belian Bawo dari Kalimantan Timur
  • Hudoq dari Kalimantan Timur
  • Tari Maengket dari Sulawesi Utara
  • Mane’e dari Sulawesi Utara
  • Kolintang dari Sulawesi Utara
  • Saiyyang Patu’duq dari Sulawesi Barat
  • Tari Raigo dari Sulawesi Tengah
  • Kalosara dari Sulawesi Tenggara
  • Kabhanti dari Sulawesi Tenggara
  • Lariangi dari Sulawesi Tenggara
  • Kagati dari Sulawesi Tenggara
  • Phinisi dari Sulawesi Selatan
  • Pa’gellu dari Sulawesi Selatan
  • Sinliriq dari Sulawesi Selatan
  • Pakkarena dari Sulawesi Selatan
  • Molapi Sorande dari Gorontalo
  • Gendang Beleq dari Nusa Tenggara Barat
  • Wayang Kulit Sasak dari Nusa Tenggara Barat
  • Sasandu dari nsua Tenggara Timur
  • Caci dari Nusa Tenggara Timur
  • Rumah Bale’ dari Nusa Tenggara Timur
  • Tari Seka’ dari Maluku
  • Tari Maku-maku dari Maluku
  • Bambu Gila dari Maluku Utara
  • Soya-soya dari Maluku Utara
  • Tari Yosim Pancar dari Papua
  • Ukiran Asmad dari Papua
  • Barappen dari Papua dan Papua Barat
  • Tifa dari Papua, Papua Barat, NTT, dan Maluku
  • Randang dari Sumatera Barat

     Masih banyak lagi budaya yang ada di indonesia, namun di era globalisasi ini kita sebagai generasi muda harus mempertahankan, membiasakan dan menjalankan budaya yang sudah ada di daerah kita sendiri agar suatu saat nanti anak cucu kita tidak buta akan budaya.

“Negara yang hebat adalah negara yang tidak melupakan budayanya”

“ Cintai budayamu layaknya engkau mencintai ibumu “

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Orang-orang yang berhenti belajar akan menjadi pemilik masa lalu. Orang-orang yang masih terus belajar, akan menjadi pemilik masa depan

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d blogger menyukai ini: